Pandemi Mengubah Udara Menjadi Lebih Bersih

Shutdown Coronavirus telah memangkas polusi, dan itu membuka pintu bagi “percobaan lingkungan global raksasa” dengan konsekuensi yang berpotensi luas.

WASHINGTON – Dalam udara kristal ekonomi pandemi. Para peneliti perubahan iklim telah menerbangkan pesawat kecil di Rute I-95, dari Boston ke Washington. Mengukur tingkat karbon dioksida. Para ilmuwan telah memasang monitor kualitas udara di sistem kereta ringan Salt Lake City untuk membuat profil atmosfer persimpangan-oleh-persimpangan.

Dan para ilmuwan pemerintah. Di Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional telah memulai studi kualitas udara Covid untuk mengumpulkan dan menganalisis sampel dari atmosfer. Di mana jelaga industri, emisi knalpot dan gas rumah kaca telah anjlok ke tingkat yang tidak terlihat dalam beberapa dekade.

Data, dari Manhattan ke Milan ke Mumbai, akan menginformasikan pemahaman para ilmuwan tentang kimia atmosfer. Polusi udara dan kesehatan masyarakat selama beberapa dekade mendatang. Sambil memberikan informasi kepada para pembuat kebijakan untuk memperbaiki kualitas udara dan undang-undang. Dan peraturan perubahan iklim dengan harapan dapat mempertahankan Setidaknya beberapa keuntungan. Terlihat dalam penutupan global ketika mobil kembali ke jalan dan pabrik dibuka kembali.

Sudah, Gubernur Larry Hogan dari Maryland, seorang Republikan. Telah menugaskan pejabat top lingkungannya untuk menggunakan data polusi yang dikumpulkan oleh seorang ilmuwan Universitas Maryland. Dalam penerbangan di Baltimore untuk mendorong kebijakan baru melalui legislatif negara bagian musim gugur ini. Memperluas pekerjaan dan mempromosikan listrik kendaraan.

Bukan Sekedar Merayakan Lapisan Perak

“Tujuan kami bukan hanya untuk merayakan lapisan perak tetapi untuk memanfaatkan lapisan itu dan melembagakannya,” kata Benjamin H. Grumbles, kepala badan lingkungan Maryland.

Pakar kebijakan mengatakan data baru itu bahkan dapat meningkatkan pertikaian hukum. Melawan upaya administrasi Trump untuk memutar balik peraturan polusi udara utama. Studi-studi awal nampak menunjukkan bahwa walaupun virus korona merenggut lebih dari 100.000 nyawa orang Amerika. Kematian yang berkaitan dengan penyakit pernapasan yang lebih tipikal seperti asma dan penyakit paru-paru jatuh di udara bersih. Meningkatkan kasus bahwa kemunduran lingkungan Mr Trump akan berkontribusi pada ribuan kematian.

“Ini adalah eksperimen lingkungan global raksasa yang telah dilakukan dengan cara yang sangat terkontrol,” kata Sally Ng. Seorang ilmuwan atmosfer dan insinyur kimia di Georgia Tech. Yang pada hari-hari pertama setelah penutupan. Secara singkat kembali ke labnya di pusat kota Atlanta untuk memasang monitor atmosfer di atap. “Kami tiba-tiba mematikan kenop, sangat drastis, dan sekarang kami perlahan-lahan menyalakannya kembali.”

Tiga momen lain dalam sejarah baru-baru ini telah menyaksikan ekonomi melambat secara tiba-tiba. Dan langit cukup cerah untuk menciptakan peluang penelitian yang berharga: 11 September 2001. Ketika pesawat diterbangkan dan langit secara singkat bebas dari polusi pesawat kimia; Olimpiade Beijing 2008, ketika para pejabat Cina menutup kota dan udara yang tersedak jelaga hilang selama sekitar dua minggu; dan krisis keuangan pada musim gugur 2008.

Menjadi Lebih Dramatis

Tapi kliring pandemi lebih dramatis, dalam durasi dan cakupan.

“Kami dapat mengamati perubahan ini secara real time, di seluruh dunia. Untuk jangka waktu yang jauh lebih lama daripada sebelumnya,” kata Shobha Kondragunta. Seorang ahli kimia atmosfer NOAA yang mempelajari polutan asap knalpot penyebab asap seperti nitrogen dioksida dan sulfur dioksida. Menggunakan gambar yang diambil dari satelit di Kutub Utara dan Selatan.

Di India. Di mana beberapa langit yang paling tercemar di dunia berubah menjadi biru dan jernih untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Sarath Guttikunda, direktur Urban Emissions.info. Sebuah organisasi penelitian yang berbasis di New Delhi, menghabiskan waktu shutdown untuk memantau data kualitas udara yang dikumpulkan. Oleh monitor atmosfer yang dioperasikan pemerintah di 122 kota di India. “Ini adalah eksperimen yang sangat bagus yang kami harap tidak akan pernah terulang lagi,” katanya. “Setiap hari kami belajar sesuatu yang baru.”

Di sebuah negara di mana sebagian besar penduduknya menderita di bawah semur polusi. Pemerintah India memiliki sedikit informasi tentang sumber emisi mana – mobil, pembangkit listrik. Pabrik atau kompor – yang merupakan penyebab terburuk, kata Dr. Guttikunda. Tetapi ketika shutdown membersihkan mobil dari jalan dan membuat pabrik berhenti, pabrik batubara dan kompor terus mengeluarkan emisi. Itu memungkinkan Dr. Guttikunda dan rekan-rekannya untuk mengembangkan profil polusi yang lebih tepat, sumber demi sumber, kota demi kota, wilayah demi wilayah.

Masalah Polusi Susah Untuk Diatasi Jika Tidak Tahu Targetnya

“Jika Anda ingin membersihkan masalah polusi udara, Anda harus tahu apa yang harus ditargetkan,” katanya.

Para pakar lain setuju. “Studi-studi ini, terutama di India, dapat membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan manik-manik yang baik tentang emisi,” kata Maureen Cropper. Seorang rekan senior di Resources for the Future, sebuah organisasi penelitian lingkungan non-partisan di Washington. “Kamu tidak ingin mengendalikan hal yang salah.”

Di antara yang paling mengejutkan dari pengamatan Dr. Guttikunda: Di beberapa kota, ketika lalu lintas kendaraan. Dan polusi knalpot menurun, tingkat satu polutan penyebab asap utama, ozon, benar-benar meningkat.

Dr. Guttikunda mengatakan kenaikan tajam adalah validasi kehidupan nyata dari teori kimia atmosfer yang mengatakan ozon. Yang terkait dengan asma, penyakit jantung. Dan kematian dini – akan meningkat, setidaknya untuk sementara, karena emisi dari polutan knalpot nitrogen oksida dan sulfur dioksida turun.

“Ini adalah teori yang dipelajari oleh ahli kimia atmosfer di kelas. Tetapi kami belum melihatnya bekerja secara real time,” kata Dr. Guttikunda.

Delapan ribu mil jauhnya, para ilmuwan yang memantau udara di lembah Los Angeles mengamati fenomena yang sama.

“Lonjakan ozon, itu menyebabkan banyak minat,” kata Michael Benjamin, yang mengepalai laboratorium pemantauan atmosfer untuk badan udara bersih California.

Dr. Benjamin mengatakan bahwa itu dapat memiliki implikasi mengejutkan bagi California. Yang telah memimpin negara itu dalam menerapkan kebijakan udara bersih yang keras. Ketika negara terus mengurangi polusi kendaraannya, negara itu mungkin melalui periode. Di mana beberapa aspek kabut asap benar-benar memburuk “karena kimia udara yang aneh.”

Meski begitu, dia menyatakan optimisme. “Ini adalah percobaan besar dan nyata yang membuktikan seperti apa jalan kami” menuju udara yang lebih bersih, katanya.

Di koridor timur laut Amerika Serikat, Xinrong Ren dari University of Maryland dan Colm Sweeney dari NOAA. Menggunakan shutdown untuk membantu memvalidasi model-model ilmiah. Yang penting dalam memahami dampak manusia terhadap perubahan iklim dan kualitas udara.

Kunjungi juga situs judi online terbaik hanya di https://gettradr.com/

Belum Ada Sistem yang Bisa Diandalkan

Para ilmuwan masih belum memiliki sistem yang dapat diandalkan untuk mengukur perubahan sehari-hari. Dalam emisi karbondioksida yang disebabkan manusia, pendorong utama pemanasan global. Tetapi selama dua tahun terakhir, Dr. Ren dan Dr. Sweeney telah memantau kadar karbon dioksida di atas Boston, New York, Philadelphia, Baltimore dan Washington. Dari perangkat yang dipasang di sayap dua pesawat kecil yang mereka terbang ke atas dan ke bawah di Timur. Pantai. Segera setelah penutupan dimulai, pasangan ini kembali ke laboratorium terbang mereka.

“Banyak kebijakan didorong oleh model dan perkiraan waktu seberapa banyak kita berpikir hal-hal tertentu berkontribusi terhadap emisi,” kata Dr. Sweeney. “Covid adalah peluang besar untuk melakukan pengujian kehidupan nyata dari model-model itu.”

Karena New York City melihat penurunan 50 persen dalam lalu lintas kendaraan, salah satu sumber utama pencemaran karbon dioksida. Para ilmuwan dapat mengkalibrasi dampak kehidupan nyata dari emisi terkait-otomatis pada iklim dengan membandingkan pengukuran. Penutupan dengan yang dilakukan pada pengukuran sebelumnya. penerbangan.

“Covid-19 memungkinkan kita untuk menguji model yang tergantung pada kebijakan,” kata Dr. Sweeney.

Pemerintahan Obama menggunakan model seperti itu untuk membenarkan peraturan federal pertama negara itu untuk melawan perubahan iklim. Melalui pembatasan kendaraan dan pembangkit listrik yang lebih ketat. Ketika pemerintahan Trump melemahkan atau menghapus peraturan itu. Para pejabat meremehkan atau meremehkan pemodelan perubahan iklim sebagai tidak akurat atau tidak dapat diandalkan.

Para Penentang Memiliki Amunisi Baru

Sekarang, penentang upaya itu akan memiliki amunisi baru untuk memerangi mereka.

“Ini adalah data yang kuat,” kata Mr. Grumbles, pejabat lingkungan Maryland. “Ini memperkuat argumen kebijakan untuk kontrol yang lebih kuat, lebih agresif.”

Sekutu administrasi mencibir pada gagasan bahwa penelitian tiga bulan senilai tingkat emisi dapat membuat perbedaan dalam kualitas model ilmiah.

“Saya tidak melihat bagaimana semua ini memperkuat model iklim,” kata Steven J. Milloy, yang berfungsi sebagai penasihat kebijakan lingkungan informal untuk anggota administrasi Trump dan penulis buku. “Menakut-nakuti Polusi: Mengapa dan Cara Memperbaiki EPA ”

“Saya tahu orang-orang ini menginginkan alasan untuk lebih banyak uang dan sesuatu untuk dilakukan,” tambahnya. “Tapi saya tidak berpikir ini memvalidasi apa pun

Pejabat administrasi membuat catatan hati-hati, tetapi tidak begitu meremehkan.

Andrea Woods, juru bicara Badan Perlindungan Lingkungan, menulis dalam pernyataan yang dikirim melalui email. “EPA, bersama dengan banyak lembaga federal lainnya, termasuk NOAA dan NASA. Menggunakan kesempatan yang tersedia selama wabah Covid-19 untuk lebih meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana aktivitas manusia. Yang berpotensi memengaruhi kualitas udara. Banyak aliran data sedang dikumpulkan. Semua akan membutuhkan integrasi bersama dengan analisis yang komprehensif dan sistematis sebelum model apa pun dapat diperbarui atau kesimpulan diambil. ”

Para Ilmuwan Sedang Mempelajari Aspek Lain dari Pandemi

Ilmuwan kesehatan masyarakat sedang mempelajari aspek lain dari udara yang lebih bersih dari pandemi. Sebuah kertas kerja yang diterbitkan oleh National Bureau of Economic Research. Menghitung bahwa pengurangan polusi telah menyebabkan sekitar 360 kematian lebih sedikit setiap bulan di Amerika Serikat dari penyakit seperti asma. Penyakit paru-paru dan penyakit jantung – penurunan sekitar 25 persen.

“Ini jelas bukan lapisan perak – itu tidak bisa dibandingkan dengan lebih dari 100.000 kematian dari Covid di A.S.,” kata Steve Cicala, seorang ekonom di University of Chicago dan penulis makalah tersebut. “Tapi 25 persen banyak. Ini adalah penghematan jiwa yang akan dicapai jika ada cara yang lebih murah untuk meningkatkan polusi udara. “